Universitas Airlangga Official Website

Analisis Bibliometrik dari 100 Artikel Biologi Oral yang Paling Banyak Dikutip

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Foto by FKG Unsoed

Dekade yang lalu, kedokteran gigi terutama merupakan profesi yang berpusat pada keterampilan. Kedokteran gigi berfokus pada kemampuan untuk memperoleh pengetahuan dan keahlian teknis. Namun demikian, ilmu pengetahuan telah memainkan peran penting dalam pengembangan kedokteran gigi sebagai disiplin ilmu yang mendasari dan aplikasi klinis. Khususnya ilmu biologi, memiliki peran potensial dalam pengetahuan ilmiah dari abad ke-20. Bidang ini memungkinkan siswa untuk menghargai kedokteran berbasis bukti dan untuk memahami dan menerapkan perkembangan dan teknologi terapeutik dan diagnostik baru.

Biologi oral merupakan mata pelajaran yang merepresentasikan hubungan antara ilmu dasar dan bidang klinis. Bidang ini dibutuhkan pada kedokteran gigi untuk mengembangkan kualitas itu sendiri. Biologi rongga mulut adalah bidang dalam kedokteran gigi yang berfokus pada biologi molekuler dan kesehatan mulut. Mata pelajaran khusus yang berhubungan dengan sains yang bertujuan untuk mengembangkan pemahaman mekanistik tentang perkembangan dan fungsi jaringan mulut dalam kaitannya dengan struktur jaringan, kesehatan dan penyakit mulut, sehingga membentuk dasar untuk pelatihan dan praktik klinis.

Beberapa metode digunakan untuk menilai kualitas sebuah artikel dalam bidang tertentu, mulai dari impact factor, kualitas jurnal, kuartil, hingga seberapa banyak artikel yang dibaca atau diikuti oleh penulis lain. Jumlah kutipan yang diperoleh dari suatu artikel harus menggambarkan bahwa artikel tersebut mampu memberikan informasi dan pengetahuan di bidang tersebut. Keduanya menunjukkan kapasitasnya masing-masing, update dan informasi baru serta diskusi yang berujung kontroversi. Padahal banyak pandangan positif dari sekian banyak kutipan sebuah artikel, namun banyak hal lain yang harus diperhatikan, mulai dari relevansi dan kualitas tulisan itu sendiri.

Namun, mengingat banyaknya kontroversi yang ada, isi dari jumlah kutipan dalam artikel itu sendiri berdampak pada pengetahuan saat ini. Bahkan setelah beberapa waktu setelah publikasi, tingkat kutipan dapat menurun atau meningkat secara bertahap. Situasi ini juga tergantung pada popularitas bidang yang dibahas dan topik artikel itu sendiri. Penelitian telah menunjukkan bahwa analisis kutipan dalam bidang pengetahuan tertentu berkorelasi baik dengan indeks ilmiah lainnya, dan sumber daya ini telah mencapai hasil popularitas yang luar biasa untuk mengukur dampak kutipan dari negara, jurnal, artikel, penulis, spesialisasi, atau topik penyakit atau sains.

Basis data Scopus adalah alat yang paling banyak digunakan untuk mengambil kutipan dan matriks terkait. Jumlah kutipan yang diterima oleh sebuah artikel adalah tanda pembeda. Jadi dengan mengenali 100 makalah yang dikutip terbaik dalam bidang tertentu dapat sangat membantu peneliti dan akademisi untuk memprioritaskan daftar pustaka untuk referensi di lautan publikasi yang luas. Studi bibliometrik telah dilakukan di berbagai bidang dan juga dalam kedokteran gigi pada mata pelajaran endodontik, ortodontik, bedah maksilofasial8, tetapi dalam bidang biologi mulut belum pernah dibahas. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menggunakan sumber-sumber bibliometrik ini untuk mengidentifikasi 100 artikel yang paling banyak dikutip yang diterbitkan di bidang biologi lisan dan untuk menganalisis karakteristik utamanya. Seperti yang kita ketahui, bidang biologi lisan, belum pernah dibahas. Selain itu, karakteristik penelitian ini dapat menginformasikan pembaruan dan kemajuan dalam biologi lisan.

Kedokteran gigi adalah bidang multidisiplin yang telah membuat kemajuan besar dalam ilmu pengetahuan atau teknologi dalam beberapa tahun terakhir. Kemajuan dalam kedokteran gigi juga berdampak pada perkembangan artikel yang diterbitkan dari berbagai negara. Dalam artikel kedokteran gigi, salah satu bentuk pelaporan artikel yang paling penting dalam bidang tertentu adalah analisis kutipan. Alat bibliometrik banyak digunakan oleh peneliti untuk mendalami baik ilmu klinis maupun ilmu molekuler dan dapat menggunakan berbagai cara, salah satunya adalah analisis kutipan dari suatu artikel.

Artikel yang banyak dikutip sebagai artikel dengan aktivitas yang baik, dan penulis ini berdampak pada bidang pengetahuan. Faktor lain yang digunakan untuk evaluasi adalah dampak jurnal dan kuartil yang mulai diadopsi untuk penelitian di berbagai bidang. Peringkat kuartil dihitung untuk setiap jurnal dalam setiap kategori mata pelajaran sesuai dengan kuartil jurnal yang mendistribusikan faktor dampak untuk kategori mata pelajaran tersebut. Jumlah publikasi yang dibagikan dari total publikasi dalam kuartil tertentu, biasanya kuartil pertama (Q1), dapat memainkan peran penting dalam riset publik berbasis kinerja.

Dekade ini, penulis maupun ilmuwan sudah mulai memilih tujuan publikasinya untuk mengumpulkan kutipan atau sekarang ada kecenderungan untuk mengirimkan artikel berkualitas ke jurnal dengan faktor dampak tertinggi. Dominasi kuartil pertama sebesar 56% dan memiliki impact factor yang tinggi. Penulis biasanya memilih jurnal berdampak tinggi untuk publikasi penelitian mereka. Jurnal yang memiliki impact factor tinggi juga akan tertarik untuk menerbitkan makalah yang berkualitas15. Fakta ini dibuktikan dengan studi bibliometrik sebelumnya yang menunjukkan positif antara frekuensi kutipan dan faktor dampak.

Penulis dan ilmuwan ini dapat menjadi tolok ukur untuk mengukur lintasan peneliti lain. Studi menunjukkan bahwa dampak sebenarnya dari sebuah penelitian tidak hanya dievaluasi melalui hasil penelitian, tetapi juga berapa banyak kutipan yang dapat diperoleh dari artikel yang telah diterbitkan. Situasi ini berbeda dengan dekade sebelumnya, di mana trennya adalah artikel yang lebih tua biasanya lebih sering dikutip, terlepas dari dampaknya. Dekade ini membuktikan bahwa artikel baru pun mampu memberikan dampak dan lebih banyak dikutip meskipun publikasi masih dalam kesulitan baru-baru ini.

Sejauh ini, artikel ini adalah yang pertama di bidang biologi lisan yang membahas artikel yang paling banyak dikutip. Ada dominasi artikel ulasan dengan penulis dari negara-negara Eropa dan AS. Selain itu, dalam dekade ini, jurnal yang paling banyak dikutip adalah yang memiliki faktor dampak tinggi dan juga kuartil tinggi. Pendanaan juga menggambarkan jumlah artikel yang diterbitkan di bidang biologi lisan. Penelitian ini diharapkan dapat menjadi sumber informasi yang penting bagi peneliti, akademisi, dan mahasiswa.Tugas utama seorang teknisi gigi adalah merencanakan, membuat, dan mengevaluasi protesa gigi, seperti gigi tiruan penuh dan sebagian, gigi palsu cekat, serta memproduksi peralatan ortodontik lepasan dan protesa maksilofasial. Ada maldistribusi teknisi gigi di Indonesia. Dibandingkan dengan jumlah puskesmas per provinsi di Indonesia, jumlah teknisi gigi per provinsi tidak memenuhi jumlah puskesmas di tingkat provinsi di Indonesia. Hanya 13 dari 100 puskesmas yang memiliki teknisi gigi sendiri.

Penulis: Nanda Rachmad Putra Gofur

Informasi detail dari riset ini dapat dilihat pada tulisan kami di:

http://www.jidmr.com/journal/wp-content/uploads/2022/03/65-D22_1706_Nanda_Rachmad_Putra_Gofur_Indonesia.pdf

Nanda Rachmad Putra Gofur, Achmad Zam Zam Aghasy, Zamros Yuzadi Bin Mohd Yusof. Bibliometric Analysis of the 100 Most Cited Articles on Oral Biology. JIDMR 2022 15(1):403-411. Journal of International Dental and Medical Research ISSN 1309-100X